Teguh menatap layar laptop di depannya. Ekspresinya mulai aneh. Dia melipat dan memeluk kakinya di depan dada. Mulai menggigiti jari-jarinya seperti tokoh kartun yang sedang gugup.

“Huaaa, Ila … rasanya gua pengen pingsan aja, deh. Masa’ datanya ratusan gini, kacau pula. Seandainya gua nguasain program terbaru pasti kita kagak perlu susah-susah!” ia menjatuhkan diri ke lantai.

“Kita nggak punya waktu sebanyak itu buat nunggu lo belajar. Kenapa nggak dari dulu lu kuasain? Gimanapun caranya,besok harus udah cakep ni data. Titik,” Ila melirik sekilas tanpa berhenti mengetik.

“Sayang gua nggak punya bakat pingsan secara alami. Hiks,” Teguh berbalik ke arah dinding.

Parah banget ini orang,pikir Ila.

“Guh, Teguh … nggak sesuai banget, sih, nama sama kelakuan lo?”

“Tapi, tapi, besok gua udah ada kerjaan lain, La. Sebulan gua kagak pernah main. Kerja mulu. Gua jenuh. Kapan berentinya, sih.”

“Gue mau tanya, nih. Seandainya lu bisa pingsan sekarang, setelah bangun lu mau ngapain?” Ila berhenti sejenak merenggangkan jari-jari ke arah depan.

“Gua bakal … emmm …, ya paling gua kerjain lagi ini data.” Teguh jadi putus asa sendiri dengan jawabannya. “Kalo gitu buat apa gua pingsan, ya, La?”

“Nah, itu dia. Bukan manusia namanya kalau menyerah. Kalo lu nyerah, nggak mungkin lu masih hidup sampe sekarang.”

“Iya, gua tau. Cuma pingin lenguh … eh, ngeluh. Tapi gua heran, kenapa lu selalu keliatan tenang? Hidup lu itu kayak under control always,” susah payah cowok kribo itu mengucap kata-kata yang terakhir.

“Karena masalah gue lebih banyak dari lu. Bergeser fokus sedikit aja, gue pasti udah nangis guling-guling. Jadi gue nggak boleh cengeng. Asal lo tau, gue juga bakal nangis. Tapi nanti,” gadis itu memainkan kuncir kudanya.

“Kapan?”

“Entar, kalau semua udah selesai. Baru gue buka pertahanan gue. Tapi kalo udah nggak gak ada masalah buat apa lagi nangis. Ya, nggak, Bro?” tiba-tiba Ila melempar kertas ke arah Teguh yang dengan sigap ia menghindar.

“Jadi, masih mau pingsan?” tanyanya lagi.

“Masih,” jawab Teguh manja.

Ila menggelengkan kepala dan kembali menghadap laptop.

“Tapi bukan karena stres kerja. Gua laper. Ayok makan. Gua traktir,” Teguh menyambar jaket dan keluar dari ruko rental komputer tempatnya bekerja.

“Oi, Guh. Tungguin, dong!” Ila buru-buru mengenakan sendalnya. Senang dapat traktiran makan.

Hasna Wilda
Ktbm, 070217

Advertisements